You are here:
Tips-Menjadi-Pengusaha-Sukses-di-Era-Resesi-Yopa

Tips Menjadi Pengusaha Sukses di Era Resesi

Ketika Anda menjadi pengusaha, Anda harus siap menghadapi berbagai tantangan dan persaingan di dunia bisnis. Berbeda dengan pekerja kantoran, seorang entrepreneur pada akhirnya memikul tanggung jawab penuh atas perusahaan yang dikelolanya. Karena berhasil atau tidaknya suatu perusahaan tergantung dari pemilik perusahaan tersebut.

Tentunya bagi Anda yang serius ingin menjadi pengusaha sukses, Anda perlu memulai perencanaan terlebih dahulu. Ada beberapa langkah penting yang dapat Anda ambil saat memulai bisnis Anda sendiri.Tips berikut ini akan membantu Anda menemukan ide bisnis yang cocok dan persiapannya. Apa langkah-langkah ini?

Tips Menjadi Pengusaha Sukses

Jika Anda ingin belajar bagaimana menghadapi berbagai tantangan dan persaingan dalam dunia bisnis, ikuti tips di bawah ini untuk menjadi pengusaha sukses.

1. Lakukan Riset Terlebih Dahulu

Tentunya tips menjadi pengusaha sukses harus dimulai dengan menemukan ide bisnis yang tepat. Ide ini bisa didapatkan dengan melakukan riset terlebih dahulu.

Terlepas dari jenis bisnis dan industrinya, Anda jelas perlu melakukan riset. Riset akan membantu Anda menemukan peluang bisnis potensial dan mempelajari cara mewujudkannya.

Penelitian dimulai dengan mengidentifikasi beberapa pertanyaan sederhana, mis. B. Apakah ada kebutuhan akan produk atau layanan? bagaimana mendapatkannya siapa yang membutuhkan Bagaimana persaingan dan persaingan? Apakah ada pesaing serupa yang menawarkan produk atau layanan serupa? Seperti apa sistem pemasarannya?

Jika Anda punya jawabannya, melakukan riset terlebih dahulu. Konfirmasikan penelitian dengan pertanyaan pendahuluan. Jika hasilnya positif, Anda bisa menerapkan ide bisnis tersebut. Penelitian ini tidak hanya untuk perusahaan besar, tetapi juga untuk ide bisnis sederhana seperti kebutuhan usaha kecil dan menengah. Asal jangan memilih perusahaan tanpa menggunakan informasi yang jelas.

2. Buat Rencana Bisnis

Setelah Anda menentukan pilihan, kini saatnya menerapkannya dengan membuat business plan. Buat rencana yang detail, jelas dan terukur. Rencana ini berfungsi sebagai panduan agar bisnis Anda dapat bekerja sesuai denga rencana telah Anda tetapkan.

Anda dapat membuat rencana ini sefleksibel mungkin, tetapi dengan tujuan dan jadwal yang jelas agar hasilnya dapat diterapkan dengan baik. Perencanaan ini tidak hanya mencakup tahap desain awal, tetapi juga pengembangan dan evaluasi di masa mendatang.

Anda bisa meminta bantuan dari orang yang lebih mumpuni di bidang pilihan Anda. Mintalah pendapat dan masukan orang tersebut atas rencana yang Anda buat. Lakukan materi pasca penilaian ini.

3. Rencanakan Keuangan Anda dengan Hati-hati

Sulit menjalankan bisnis tanpa modal. Namun, baik modal maupun uang bukanlah parameter utama. Sekalipun bisnis yang Anda jalankan didukung oleh investor dan modal besar, hasilnya akan sia-sia kecuali diimbangi dengan perencanaan keuangan yang matang.

Buat rencana keuangan dengan memperkirakan modal awal dan banyak pengeluaran lainnya. Misalnya bahan baku, biaya produksi, pemasaran, upah karyawan, penyimpanan, biaya sewa dan kebutuhan lainnya. Setelah Anda memiliki gambaran ini, Anda dapat membandingkannya dengan ekuitas Anda saat ini. Jika menurut Anda ini belum cukup, Anda bisa mendapatkan dana tambahan dengan mencari investor, mitra, atau mengajukan pinjaman usaha.

Pastikan Anda telah melakukan perhitungan dengan hati-hati. Dapatkan perjanjian tertulis resmi jika Anda ingin bekerja sama atau mengajukan pinjaman.

4. Tentukan Nama Usaha dan Nama Merek

Setelah itu, berikan nama usaha atau merek dagang yang ingin Anda gunakan. Gunakan nama yang tepat yang menggambarkan industri Anda.

Untuk melindungi merek dagang atau merek yang Anda gunakan, segera daftarkan secara resmi ke HKI. Jika area bisnis pilihan Anda tumpang tindih secara online, daftarkan nama domain berdasarkan nama atau merek bisnis pilihan Anda.

5. Menentukan Lokasi yang Tepat

Lokasi yang strategis mempengaruhi kelangsungan usaha Anda di masa mendatang. Jika berbicara tentang lokasi seperti cabang atau cabang, penting untuk memastikan bahwa lokasi tersebut strategis dan mudah dijangkau oleh konsumen.

Pertimbangkan juga apakah perusahaan yang Anda dirikan akan memiliki kantor pusat dan anak perusahaan yang terpisah. Jika ya, sebutkan di mana kantor pusatnya, di mana toko atau cabangnya dan apa ruang kantornya. Pilih lokasi berdasarkan kebutuhan Anda, termasuk membeli atau menyewa.

6. Persiapkan dan Bangun Tim Sesuai Kebutuhan

Tentu saja, jika bisnis yang Anda bangun membutuhkan banyak sumber daya, Anda tidak bisa sembarangan melakukan perekrutan. Anda harus dapat menemukan karyawan dengan keterampilan yang sesuai dengan kebutuhan saat itu.

Jika bisnis yang Anda bangun masih tergolong kecil, Anda bisa mempekerjakan orang yang bisa mengerjakan banyak pekerjaan. Namun, ketika diperluas, bidang-bidang yang diperlukan seperti produksi, keuangan, pemasaran, dan lainnya juga ditambahkan.

7. Melakukan Promosi dan Pemasaran Secara Efektif

Periklanan dan pemasaran berfungsi untuk membujuk pelanggan agar membeli produk atau jasa yang Anda tawarkan.

Jika ini adalah bisnis yang relatif baru, Anda mungkin perlu mencoba banyak saluran dan saluran pemasaran untuk memulai. Tujuannya untuk mengetahui channel dan saluran mana yang efektif dan bisa Anda gunakan sebagai media pemasaran.

Setelah itu, Anda dapat membuat rencana pemasaran yang lebih kompleks. Carilah ide-ide baru dan segar yang dapat membawa produk atau layanan Anda menjadi perhatian publik.

Pastikan anggaran pemasaran Anda tidak terbuang sia-sia. Lakukan analisis dan evaluasi ulang, bandingkan pengeluaran pemasaran Anda dengan pendapatan atau penjualan yang Anda hasilkan selama pemasaran.

Bagikan

Berlangganan Sekarang

Update berita & promo terbaru YOPAY!

Yopay footer-min

Jadi Untung Sekarang Juga

#PastiDetikan

4.8

Play Store

4.8/5